Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: , ,
Salah satu bagian yang paling diabaikan dari sejarah Perang Saudara Amerika adalah kontribusi yang dilakukan oleh tentara Amerika-Afrika. Berlawanan dengan apa yang kebanyak orang percaya dan telah belajar, orang-orang kulit hitam tidak hanya penonton dalam perang. Mereka adalah bagian penting dan diperlukan bertempur dengan gagah berani di samping tentara putih. Namun masalah emansipasi dan layanan militer terkait, dan butuh waktu sebelum pasukan hitam direkrut.

Ketika perang Fort Sumter terjadi, pada bulan April 1861, laki-laki hitam berlari untuk mendaftar untuk layanan militer dengan Utara (meskipun beberapa orang kulit hitam tidak berjuang untuk Konfederasi juga) namun berpaling pada awalnya. Undang-undang 1792 melarang orang kulit hitam memakai peluru senjata di Angkatan Darat Amerika Serikat. Meskipun telah memutuskan meminta pemerintah untuk mengubah hukum, tetapi tidak terjadi apapun.

Foto : Library of Congress (LOC) Manusia pada gambar dari Infanteri Amerika serikat detasemen ke-4. Mereka adalah salah satu detasemen ditugaskan untuk menjaga ibukota Negara selama Perang Saudara Amerika.
Perhatian awal dari Lincoln dan pemerintah yang menyatakan perbatasan akan didorong untuk memisahkan diri seperti Amerika Selatan jika mereka membiarkan perekrutan pasukan hitam. Sungguh kekhawatiran bahwa ketika Jenderal Hunter dan Fremont membebaskan budak di daerah mereka dan mencoba untuk mendirikan sebuah resimen tentara hitam, Lincoln menegur para jenderal dan mengatakan kepada mereka, mereka harus membubarkan resimen.

Namun, pada pertengahan 1862 jumlah relawan berkulit hitam, penurunan relawan putih dan tingginya jumlah bekas budak semua digabungkan ke ujung keputusan untuk mengizinkan rekrutmen. Pada bulan Juli tahun itu budak yang telah masuk ke dalam tentara Konfederasi dibebaskan, dan dua hari kemudian dihapuskan perbudakan di seluruh Amerika Serikat.

Tentu saja masih ada diskriminasi dan segregasi. Pasukan kulit hitam disimpan terpisah dari kulit putih di unit yang sama, meskipun mereka berjuang di pertempuran yang sama, dan dalam satuan lain, mereka tetap untuk menjaga tugas. Pasukan Hitam bertengkar ganda, baik terhadap tentara Konfederasi dan kecurigaan para tentara putih. Yang mengatakan, mereka berjuang dengan baik dan membuktikan nilai mereka dalam banyak suatu pertempuran. Itu masih membutuhkan waktu sampai perang berakhir untuk tentara hitam yang harus dibayar apa tentara putih, tapi akhirnya militer tidak hanya menyetujui upah yang sama tetapi dibuat berlaku surut.

Foto: Library of Congress. Gambar dari Kapten James M.
Robertson, Brigadir 1, Pasukan berkuda, Februari 1864.
Foto dari teater timur utama dari Perang Saudara,
tempat tinggal musim dingin di Brandy Station, Virginia.
Foto menunjukkan orang berseragam Afrika-Amerika di
belakang perwira putih.
Salah satu perbedaan besar antara pasukan hitam dan rekan-rekan putih mereka adalah bahaya yang dihadapi jika tertangkap. Mereka tidak hanya akan ditangkap sebagai tawanan perang, tetapi dijual sebagai budak juga, dan dalam beberapa kasus digantung atau ditembak oleh orang kulit putih. Presiden Lincoln mengeluarkan Orde Umum yang mengancam pembalasan pada tahanan Konfederasi jika pasukan hitam dianiaya. Hal ini membantu sedikit, tetapi kasus kekerasan ekstrim masih terjadi, salah satu yang lebih signifikan selama perjuangan, ketika Konfederasi menembak tahanan kulit hitam sampai mati.

Pada akhir Perang Saudara, 10% dari tentara (179.000) adalah terdiri dari laki-laki hitam, 19.000 lebih banyak di Angkatan Laut, dan sekitar 40.000 telah meninggal. Sebagian pertempuran tidak menghasilkan kematian tetapi mereka menghasilkan penyakit dan infeksi karena kondisi hidup dan keadaan pengetahuan medis pada saat itu. Perempuan kulit hitam berkontribusi terhadap upaya perang juga, sebagai pengintai dan mata-mata. Orang Hitam melakukan setiap pekerjaan di tentara, termasuk peran dalam infanteri dan artileri, dalam memasak, dan sebagai teamsters, wheelwrights dan banyak lagi.

Foto: Library of Congress (LOC) Penggantungan William
Johnson, seorang tentara berkulit hitam
Salah satu pertempuran pertama yang berpartisipasi dalam pasukan hitam yang mulai melarutkan keraguan bahwa mereka bisa melawan secara efektif adalah sebuah serangan terhadap Port Hudson, Louisiana oleh dua resimen Korpsd'Afrique Mei 1863. Pada bulan Juni, dua resimen pria dibebaskan untuk menahan serangan oleh pasukan Konfederasi di Bend Milliken's. Hal ini dimulai untuk memudahkan kekhawatiran petugas putih tentang United States Colored Troops (USCT).

Meskipun tidak ada orang kulit hitam itu dimaksudkan untuk menjadi perwira sesuai peraturan, 100 orang tidak naik ke peringkat itu, dan lebih dari selusin diberi Medal of Honor, medali tertinggi pada saat itu.

Pasukan hitam bertempur di 449 pertempuran dan 39 diantaranya adalah pertempuran besar. Mereka tampil melawan di segala rintangan: ketidakpercayaan dari rekan putih, bahaya perbudakan lebih lanjut jika tertangkap, dan kurangnya keyakinan dalam efektivitas mereka oleh petugas. Namun, tanpa kontribusi yang sangat berharga yang dibuat oleh pasukan hitam ke Perang Saudara, hasilnya bisa saja berbeda, atau setidaknya jauh lebih berlarut-larut.

Foto: Library of Congress (LOC) Prajurit berkulit hitam menjaga 12 meriam
Foto: Library of Congress (LOC) Foto dari teater timur utama perang, Tentara James, Juni 1864-April 1865. Acara tentara Amerika, empat puluh Afrika duduk dan berdiri di bukit kecil.
Foto: Library of Congress (LOC) Foto dari Washington, 1862-1865, pandangan pertahanan Washington. Menunjukkan sekelompok dua puluhtentara Amerika keturunan Afrika dengan alat musik.
Foto: Library of Congress (LOC) Tentara Afrika Amerika tulang mengumpulkan tentara tewas dalam pertempuran.
Sumber: http://www.kaskus.us/
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Sejarah Tak Terungkap Dari Tentara Amerika-Afrika dalam Perang Saudara"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments