Posted by Rifan Syambodo Categories: Label:
Mental pasukan Yunani semakin terpuruk setelah kematian dua prajurit terhebat mereka. Sementara kota Troya masih tak punya celah untuk ditembus. Kalkhas sang peramal memberitahu pasukan Yunani bahwa Troya tidak akan jatuh sebelum Neoptelemos, putra Achilles, ikut serta dalam perang. Kalkhas juga bilang bahwa busur dan anak panah Herakles harus dibawa ke Troya.

Odisseus dengan mudah berhasil membujuk Neoptelemos untuk datang ke Troya dan bergabung dengan pasukan Yunani. Neoptelemos sebelumnya tinggal bersama ibunya Deidameia di pulau Skiros. Sementara itu busur Herakles dipegang oleh salah seorang pemimpin Yunani bernama Filoktetes, yang ditinggalkan oleh pasukan Yunani di pulau Lemnos karena dia digigit ular berbisa. Dia memiliki busur Herakles karena dulunya dia atau ayahnya menyalakan api pembakaran pada jenazah Herakles, sehingga ketika Herakles telah menjadi dewa, Herakles memberikan busur itu padanya.

Filoktetes masih marah pada pasukan Yunani. Ketika pasukan Yunani mendatanginya, dia berusaha membunuh Odisseus, Agamemnon, dan Menelaos, karena merekalah yang menginginkan dia ditinggalkan di pulau tersebut. Filoktetes nyaris saja membunuh Odisseus, kalau saja dia tidak dihalangi oleh kemunculan Herakles. Herakles lalu membujuk Filoktetes untuk kembali bersama Odisseus ke Troya. Herakles menjanjikan bahwa Filoktetes pasti akan sembuh.

Di Troya, Filoktetes disembuhkan oleh Makhaon, seorang tabib Yunani dan putra Asklepios. Filoktetes kemudian ikut berperang dengan menggunakan busur dan panah Herakles. Orang pertama yang dia lukai adalah Paris, dan luka tersebut amatlah parah karena panah Herakles telah diolesi darah beracun Hidra.

Ketika sedang terluka, Paris teringat kata-kata istri pertamanya, Oinone. Oinone pernah bilang pada Paris bahwa jika suatu saat Paris terluka, Oinone akan menyembuhkannya. Paris pun mendatangi Oinone, namun apa daya, Oinone sudah terlanjur benci karena Paris lebih memilih Helena daripada dia. Oinone pun tak mau menyembuhkan Paris. Akhirnya Paris harus kembali ke Troya dan mati di sana. Sementara itu Oinone malah menyesali penolakannya pada Paris. Oinone pun berangkat menuju Troya dengan membawa obat-obatan untuk Paris. Ketika tahu bahwa Paris sudah meninggal, Oinone sangat berduka dan kemudian bunuh diri.

Sekutu terakhir yang datang membantu Troya adalah Euripilos, putra Telefos. Tindakan Euripilos bertentangan dengan keinginan ayahnya, karena Telefos telah berjanji pada pihak Yunani unuk tidak membantu Troya. Namun Euripilos malah datang dengan pasukan dari Misia. Euripilos berhasil menewaskan banyak sekali prajurit Yunani, termasuk Makhaon sang penyembuh. Euripilos sendiri pada akhinya dibunuh oleh Neoptelemos.

Setelah kematian Paris, kedua saudaranya, Helenos dan Deifobos, saling memperebutkan Helena. Rakyat Troya akhirnya memilih Deifobos sebagai suami baru Helena. Kecewa, Helenos memilih untuk meninggalkan kota namun ditangkap oleh Odisseus. Helenos adalah putra Pria dan Hekabe, sekaligus seorang peramal. Pasukan Yunani berhasil mengorek informasi dari Helenos bahwa Troya tak akan jatuh selama Palladium, patung Athena, masih berada di dalam kota. Maka, malam itu Odisseus dan Diomedes menyelinap ke dalam kota dan mencuri Palladium.

Pihak Yunani menyadari bahwa mereka bisa menaklukan Troya hanya jika mereka mampu memasukkan sejumlah prajurit ke dalam kota Troya. Adalah Odisseus yang memberi ide, dia mengusulkan untuk membuat sebuah kuda kayu raksasa, mengisinya dengan para prajurit terbaik Yunani, dan meninggalkannya di pantai. Pasukan tersebut akan dipimpin oleh Odisseus dan bersembunyi di dalam perut kuda raksasa itu. Setelah itu armada utama Yunani berpura-pura meninggalkan Troya padahal mereka bersembunyi di balik pulau terdekat.

Seorang mata-mata Yunani bernama Sinon sengaja ditinggalkan di Troya dan bertugas meyakinkan pasukan Troya bahwa armada Yunani telah benar-benar pergi. Dia juga meyakinkan bahwa kuda raksasa tersebut harus dibawa ke dalam kota Troya. Peramal di Troya, Kassandara dan Lakoon, hendak memperingatkan rakyat Troya untuk tidak mendengarkan kata-kata Sinon, namun tiba-tiba muncul seekor monster laut kiriman Poseidon yang memakan Lakoon dan kedua putranya. Intervensi Poseidon membuat rakyat Troya semakin yakin bahwa mereka telah menang perang, jadi mereka pun memasukkan kuda kayu raksasa itu ke dalam kota.

Rakyat Troya menarik kuda kayu, yang ditinggalkan oleh pasukan Yunani, ke dalam kota Troya.


Rakyat Troya merayakan kemenangan mereka dengan meriah sebelum kemudian mereka pergi tidur. Setelah keadaan sepi, para prajurit Yunani yang bersembunyi dalam kuda kayu akhirnya keluar dari persembunyian mereka dan membuka gerbang Troya dari dalam kota. Dengan terbukanya gerbang kota, pasukan Yunani pun bisa masuk dan mengacak-acak kota.

Pada malam itu, pertempuran besar berkecamuk di dalam kota Troya. Meskipun pasukan Troya melawan dengan gigih, namun terlalu banyak prajurit Troya yang gugur pada jam-jam pertama serangan Yunani. Hanya ada dua pemimpin Troya (Dardania) yang selamat. Yang pertama adalah Antenor beserta keluarganya. Dia dilindungi oleh Menelaos dan Odisseus, yang menggantung kulit panther di depan pintu rumah Antenor. Ini menjadi tanda bagi prajurit Yunani bahwa rumah Antenor tidak boleh diserang.



Penghancuran Troya


Antenor dilindungi karena dia pernah membantu pihak Yunani. Sebelum perang Troya dimulai, Antenor menasihati Priamos untuk mengembalikan Helena pada Menelaos. Selain itu, Antenor juga melindungi utusan Yunani yang datang ke Troya, sedangkan para tetua Troya yang lain ingin membunuh mereka.

Antenor memiliki seorang putra bernama Helikaon, yang ikut bertempur dan terluka. Odisseus mengenali Helikaon dan menyelamatkannya ke tempat yang aman. Dalam versi lainnya, putra Antenor yang diselamatkan oleh Odisseus adalah Glaukos. Helikaon sendiri merupakan suami Laodike, yang disebut-sebut sebagai putri Priamos dan Hekabe yang tercantik. Ketika pasukan Yunani berhasil memasuki Troya, cukup banyak yang ingin menangkap Laodike, namun tiba-tiba bumi membelah dan menelan Laodike.

Permimpin Troya lainnya yang selamat adalah Aineias, putra Aphrodite dan Akhises. Ada beberapa versi mengenai bagaimana Aineias bisa kabur dari Troya. Dalam satu kisah, setelah Lakoon sang peramal Troya meninggal, Aineias pergi dari Troya beserta beberapa pengikutnya menuju Gunung Ida. Dalam versi lainnya, Aineias (dan Andromakhe) sempat ditangkap oleh Neoptelemos sebelum kemudian dibebaskan di Farsalia. Ada juga versi bahwa pasukan Yunani membiarkan Aineias pergi karena mereka tergugah oleh kebaikan Aineias, yang ketika itu menggendong ayahnya keluar dari Troya. Selain itu, ada versi bahwa Aineias memang telah ditakdirkan untuk menjadi pemimpin rakyat Troya yang tersisa dan membangun peradaban di tempat baru. Menurut sumber-sumber Romawi, Aineias bermigrasi ke Italia dan menjadi leluhur dari Romulus, pendiri kota Roma.

Aineias menggendong ayahnya kabur dari Troya.

Menjelang pagi, Troya telah benar-benar luluhlantah. Neoptelemos membunuh Priamos di istananya (atau di kuil Zeus). Menelaos atau Odisseus (atau keduanya) membunuh Deifobos, suami baru Helena. Astianaks, putra Hektor, juga dibunuh. Dalam satu versi, Astianaks mati setelah dilemparkan dari atas dinding Troya. Dalam versi lainnnya, Astianaks dibunuh oleh Odisseus (atau mungkin Neoptelemos).

Tiba-tiba datanglah arwah Achilles, yang meminta supaya Polixena, putri termuda Priamos, dikorbankan. Polixena sendiri lebih memilih mati daripada menjadi budak, maka dengan sukarela dia membiarkan Neoptelemos memotong lehernya di atas makam Achilles. Aithra, ibu Theseus, merupakan budak Helena sejak ditangkap oleh Dioskouri. Cucu Aithra, Demofon dan Akamas, membebaskannya dan membawanya kembali ke kapal Yunani.

Kassandra, putri Priamos dan Hekabe, berusaha mencari keselamatan dengan cara berpegang pada patung Athena. Namun kemudian dia malah diperkosa oleh Aias Kecil (bedakan dari Aias Besar yang telah mati sebelum kuda Troya dibuat). Odisseus tahu tindakan ini akan membuat marah para dewa, maka dia pun menyarankan supaya Aias dihukum mati. Namun Aias menghindari hukuman dengan cara mendekatkan diri pada patung Athena yang baru saja dia nodai.



Aias hendak memperkosa Kassandra.


Para perempuan Troya menjadi budak dan gundik untuk para pemimpin Yunani. Neoptelemos memperbudak Andromakhe, janda Hektor. Sementara Kassandra diambil oleh Agamemnon, dan Hekabe menjadi budak Odisseus.

Sumber: http://id.wikibooks.org/
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Perang Troya: Kehancuran Troya"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments