Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Menteri Luar Negeri Inggris David Miliband telah melaporkan bahwa hanya ada sedikit kemajuan dalam rekonstruksi Gaza hampir satu tahun setelah dimulainya invasi Israel terbaru yang menyebabkan pembantaian lebih dari 1.400 warga Palestina.

"Meski sekarang operasi pembersihan sedang berlangsung, diperkirakan 400.000 ton puing dicampur dengan bahan-bahan beracun dan bom yang belum meledak masih perlu disingkirkan sebelum rekonstruksi dapat dimulai," kata Miliband.

"Sekitar 6.400 rumah dan 114 sekolah hancur atau rusak parah selama konflik tahun 2008. Hanya rekonstruksi terbataslah yang telah terjadi," katanya dalam serangkaian balasan parlemen tertulis yang dipublikasikan Selasa.

Bulan lalu, Menteri Home Office Lord Brett mengungkapkan bahwa pemerintah Inggris belum mampu memenuhi janji £ 20 juta ($ 30 juta) pada bulan Maret tahun ini untuk rekonstruksi di Gaza akibat berlanjutnya pengepungan Israel.

"Karena pembatasan masuknya bahan bangunan ke Gaza, Inggris belum bisa menghabiskan dana apapun yang dialokasikan untuk rekonstruksi," kata Brett.

Miliband mengatakan bahwa menggunakan uang tunai dari UNRWA dan Program Pembangunan PBB, pemilik dari sekitar 50.000 rumah yang rusak ringan dapat membuat perbaikan. Tapi jumlah itu hanya mampu "membangun kembali 180 rumah yang hancur sepenuhnya" dengan menggunakan bahan-bahan yang sudah tersedia di Gaza.

"Pemerintah tetap sangat prihatin mengenai situasi kemanusiaan yang sangat serius di Gaza, terutama dengan mulainya hujan musim gugur dan cuaca musim dingin yang lebih membekukan," katanya.

"Banyak warga di Gaza belum mampu membangun kembali rumah mereka sejak konflik berakhir pada bulan Januari 2009. Kami terus mendesak pemerintah Israel untuk membuka penyeberangan ke Gaza tidak hanya untuk bantuan kemanusiaan, tetapi juga untuk rekonstruksi material, komersial, perdagangan dan orang," katanya kepada anggota parlemen.

Menteri Pembangunan Internasional Michael Foster juga mengatakan bahwa kemajuan dalam mengatasi krisis air dan sanitasi yang berkelanjutan di Gaza telah "melambat karena penundaan yang berkepanjangan dalam izin impor bahan-bahan tersebut dan kesulitan dalam proses koordinasi dengan pihak berwenang."

"Diperkirakan bahwa 90-95 persen dari air di akifer, dari mana warga Gaza mengambil air untuk keperluan sehari-hari mereka, telah terkontaminasi dengan limbah, nitrat dan air laut dan tidak memenuhi standar kualitas air minum," kata Foster.

Pembangkit tenaga listrik Gaza, ia lebih lanjut mengatakan, tidak mendapatkan cukup bahan bakar untuk dijalankan pada kapasitas penuh, yang mengakibatkan kekurangan listrik utama konsisten yang telah menyebabkan pemotongan daya empat-lima jam sehari, empat hari seminggu untuk 90 persen. penduduk.

Sebagai tambahan, sebuah penyelidikan oleh Save the Children menunjukkan bahwa puluhan ribu orang Palestina menderita kekurangan makanan sehari-hari, tingkat pengangguran yang tinggi, rasa tidak aman dan pengungsian dan perpisahan keluarga akibat blokade Israel pada Jalur Gaza dan penutupan dalam Tepi Barat.

Laporan yang memberatkan itu melukiskan gambaran suram kehidupan di wilayah Palestina, baik di Gaza dikuasai Hamas, yang telah berada di bawah blokade Israel selama bertahun-tahun, maupun di Tepi Barat, di bawah pendudukan militer Israel.

Menurut laporan yang dikeluarkan pada bulan Oktober oleh Amnesti Internasional, Israel melucuti Palestina yang tinggal di Tepi Barat dan Jalur Gaza dari air minum yang memadai, dan mengalihkan jumlah yang tidak proporsional ke pemukiman Yahudi dan negara Yahudi itu sendiri.

Amnesti International mengatakan bahwa bangsa Palestina hanya menerima 20 persen dari air dari aquifer Gunung, sumber air utama bagi wilayah Israel dan Palestina, sementara mengambil lebih dari 80 persen untuk bangsanya sendiri. Sementara Israel memiliki sumber-sumber lain, seperti Danau Galilea dan Sungai Yordan, akifer itu adalah satu-satunya sumber air bagi warga Palestina di Tepi Barat. (iw/mnn)

Sumber: http://suaramedia.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to ""Warisan" Bom Peninggalan Israel Jegal Pembangunan Gaza"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments