Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Penduduk Yeruselam Timur menjadi frustasi. Dengan segala tindakan yang dilakukan oleh Israel. Penangkapan, pemenjaraan, penyiksaan, dan banyak diantara yang cacat semumur hidup, dan bahkan tewas. Mereka hidup di penjara-penjara. Sementara yang berada di luar penjara mereka tidak memiliki pekerjaan. Dilarang Israel.

Penduduk Arab di Yerusalem Timur dan sekitarnya dihadapkan dengan kurangnya lapangan kerja, pendidikan yang buruk, tingkat kemiskinan tinggi dan ketidakstabilan politik - yang semuanya berkontribusi pada tingkat penggunaan narkoba.

"Saya tidak berpikir akan pernah berhenti", ucap Abu Soleh. "Setelah 14 tahun membeli dan menjual ganja, heroin dan kokain. Saya telah kehilangan kendali atas hidup saya. Saya tidak punya pekerjaan.. Saya tidak akan berbicara dengan keluarga saya", tambahnya.

Kisahnya, diceritakan saat berada di klinik, dan ini merupakan indikasi tentang bagaimana masalah narkoba Palestina telah menjadi sebuah krisis. Kota-kota di sekitar Yerusalem Timur telah menjadi tempat berkembang biaknya kecanduan narkoba, dan menjadi rentan, akibat kemiskinan dan kurangnya keamanan di wilayah itu.

Tidak seperti di Mesir dan Libanon. Palestina tidak memiliki hubungan bersejarah dengan perdagangan narkoba. Kedatangannya tiba-tiba dan menjadi sangat spektakuler. Terutama heroin telah menyebar seperti api. Universitas Al Quds memperkirakan ada lebih dari 6.000 pecandu di Yerusalem Timur saat ini, dibandingkan dengan 300 pada tahun 1986.

Di kota Al Ram, Israel telah menciptakan tembok pemisah, dan telah menyebabkan terjadinya degradasi kehidupan rakyatnya. Kejadian itu, setelah penduduk pinggiran Yerusalem, sejak 2006 telah dilarang masuk kota Yerusalem, dan didirikan tembok pembatas yang mengelilingi kota itu dari tiga arah. Efek dari pemutusan tiba-tiba terhadap kota ini telah menghancurkan kehidupan rakyatnya.

Sepertiga dari bisnis dipaksa tutup, 75 persen pemuda di bawah 24 tahun menganggur, dan sekitar setengah dari 62.000 penduduk kota itu ditolak untuk mendapatkan ID (kartu penduduk) yang mereka butuhkan untuk memasuki Yerusalem.

Al Ram, seperti tetangganya kota Abu Dis dan Al Ezzariya, sudah ditinggalkan penduduknya. Menurut ketentuan dari Persetujuan Oslo 1993, yang mengatur kontrol keamanan Israel dengan beberapa administrasi Otoritas Palestina, kontrol atas kota itu telah dibagi-bagi antara Otoritas Palestina dengan pasukan Israel. Polisi Palestina dilarang beroperasi di sini tanpa izin, sehingga warga hidup dengan anarki.

"Tidak ada otoritas, tidak ada keamanan dan tidak ada polis", kata Dr Ajman Afghani al Maqdese, sebuah LSM yang memiliki perhatian terhadap pembangunan sosial. "Sangat mudah untuk mencuri mobil dan merampok rumah-rumah, dan sebuah supemarket telah menjadi sebuah toko obat (narkoba)". Juru bicara Otoritas Palestina Ghassan Khatib mengakui adanya masalah. "Daerah ini menderita karena kita tidak diizinkan untuk berperan, dan Israel membiarkan sebagai sebuah kebijakan."

Dr Afghani mengkawatirkan bahwa Al Ram telah menjadi terkenal sebagai tempat yang aman untuk pedagang dan pengguna narkoba. Dia menunjuk ke sebuah lubang kecil dari luar jendela, yang ia klaim digunakan untuk menyelundupkan obat-obatan. "Setiap malam mereka membawa heroin melalui sini".

Dengan tidak adanya otoritas yang mengatasi perdagangan, lembaga-lembaga masyarakat sipil seperti Al Maqdese telah melangkah untuk mencegah semakin buruknya kondisi di wilayah itu. Mereka memiliki sejumlah program penanggulangan yang berbeda dari masalah narkoba. Lembaga ini mengunjungi sekolah-sekolah untuk meningkatkan kesadaran, menawarkan konseling kepada orang yang membutuhkannya - mereka memiliki psikiater terlatih - dan skema pengurangan kecanduan secaa progresif.

Langkah yang dilakukan Maqdese ini untuk mengurangi dampak buruk dan mencegah penyebaran penyakit darah yang mematikan. Sebuah studi yang dilakukan tahun 2010 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terhadap 225 pecandu yang melakukan pengujian darah, hasilnya mengejutkan, menunjukkan lebih dari setengah pengguna narkoba terinfeksi AIDS tidak dapat disembuhkan atau virus C Hepatitis. Ini kondisi pecandu Yerusalem Timur yang semakin buruk.

Tingkat keparahan masalah telah memaksa masyarakat tradisional, bersikap konservatif dan menerima kehadiran pedagang yang menjual obat di kota mereka. Satu generasi yang lalu, sebuah program untuk mendistribusikan jarum suntik akan menghadapi oposisi serius.

Ini suasana baru toleransi telah memungkinkan Nihad Rajabi, mantan pengguna heroin, menemukan apa yang ia sebut "Pusat rehabilitasi untuk Palestina" di salah satu wilayah Al Ram yang paling padat penduduknya. Lembaga sangat sibuk melakukan pencegahan sejak dibuka pada tahun 2007.

"Sampai 23 orang bisa tinggal di sini ", katanya. "Mereka tinggal selama satu sampai tiga bulan dan mereka mendapatkan tempat yang bersih. Terkadang keluarga mereka membawa mereka ke sini, atau mereka datang sendiri. Sebelum, orang (di Al Ram) berpikir bahwa orang yang menggunakan obat tidak bisa diselamatkan,.. Sekarang mereka senang memiliki lembaga rehabilitasi di sini. "

Pusat rehabalitasi ini menggunakan cara seperti di Amerika yaitu melalui 12 langkah program untuk membantu memulihkan pecandu narkoba. Kegiatan ini dikombinasikan dengan sebuah aktivitas rutin yang dimulai pada 07:00 dan mencakup tiga sesi setiap hari sebagai terapi kelompok. Tujuannya mendorong peserta menjelaskan pola pikir mereka yang tertutup, memulihkan kemampuan sosial mereka, dan mulai membangun kehidupan mereka kembali.

Tidak Ada Dukungan

Rajabi tidak menerima dana dari Kementerian Ototiras Palestina (PA) dan telah dipaksa dari saku mereka sendiri. Dia ingin memberikan pengobatan, dan menyewa pelatih keterampilan yang berkualitas, tetapi terbatas dalam kemampuan yang dapat dia berikan. "Ini adalah satu persen dari apa yang saya ingin lakukan", ia mengakui dengan sedih, "tapi tidak ada sumber daya."

Pengobatan ini tanpa embel-embel. Selama empat hari pertama, pecandu dikurung di tempat untuk membangun diri mereka. Setelah itu mereka bebas untuk pergi keluar. Selama ini yang menjadi persoalan yang sangat mengkejutkan ada diantara para pengguna narkoba itu, apa Rajabi yaitu "waktu berbahaya", yang berusaha bunuh diri.

Satu pasien, Iyad Rahman, telah tinggal di pusat selama satu bulan, sekarang bersih dari pengaruh narkoba, tapi lecet di pergelangan tangannya sebagai saksi perjuangannya. Ia mengatakan bahwa ia akan bertahan apa pun untuk membayar keluarganya yang telah mengharapkan kesembuhannya.Tetapi dia tidak benar-benar percaya bahwa dia bisa mengalahkan kecanduan.

Rajabi memperkirakan pusat rehabilitasi itu memiliki tingkat keberhasilan 40 persen, dan sisanya akan kembali kena kecanduan. Dia mengutip kurangnya kesempatan kerja dan kehadiran konstan para pedagang narkoba yang mengunjungi para pasien, dan siap memangsa kelemahan para pasien, sebagai faktor yang menyebabkan kambuh lagi.

Direktur dan pendiri Alloush Majed telah melihat dua saudaranya meninggal, karena kecanduan. Mereka dan menjelaskan ambisinya singkat, "Untuk menyelamatkan nyawa". Dia telah bekerja di lapangan selama 25 tahun. Dalam waktu yang lama itu telah mengahasilkan perubahan.

Al Shadiq Al Taleb adalah salah satu tokoh yang dihormati dengan dukungan internasional berusaha melakukan segalanya untuk mengobati orang-orang yang kecanduan itu. Kelompoknya mulai pertama Yerusalem Timur, salahnya programnya pengurangan terhadap mereka yang terkena kecanduan narkoba. Kegiatan itu diperluas menjangkau perempuan muda untuk pertama kalinya.

Meskipun ada kemajuan, tetapi mereka frustrasi, karena kurangnya dukungan berarti dari pemerintah. "Kami memiliki masalah besar dengan Departemen Pendidikan. Sebelum ini mereka tidak akan memberi kesempatan kita k bekerja di sekolah mereka. Mereka berpikir anda tidak akan dapat memecahkan masalah narkoba hanya dengan dokumen-dokumen".

Ada yang telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Sejak laporan WHO 2010, Kementerian telah meminta mereka untuk melipatgandakan kunjungan ke sekolah mereka. Alloush merasa obat telah diizinkan untuk berkembang berkat hubungan, nyaman melayani diri sendiri antara badan-badan donor dan PA.

"Mereka dibayar untuk melakukan penyelamatan", kata pemerintah. "Kami melaporkan ke Kantor PBB Obat dan Kejahatan(UNODC), apa yang kita temukan dan mereka memberikan uang ke Departemen Kesehatan, setahun kemudian kita akan menunggu untuk melihat tindakan ini adalah normal. Mereka mendapatkan uang dan hanya pergi. Aku mengatakan kepada UNODC ini adalah korupsi bersama. "

Dia selalu curiga terhadap donor asing, menyarankan "4.000 LSM" di Palestina tidak mendukung pembangunan yang sejati. "Mereka lucu Mereka ingin orang-orang melakukan pekerjaan administrasi.. Mereka akan membayar untuk mebel tetapi tidak konselor Mereka ingin. Bekerja pada enam proyek bulan dan kemudian pergi. Mereka tidak memahami Palestina."

Untuk Alloush, pemahaman adalah penting. Dia merasa bahwa untuk mengatasi masalah narkoba Palestina, dan masalah-masalah yang lebih luas dalam masyarakat Palestina yang baik gejala dan para pengedar, harus ada perubahan mendasar dalam pendekatan. Hukum Palestina saat ini terhadap pelaku narkoba didasarkan pada hukum Yordania dari tahun 1965, yang masih memenjarakan pengguna. Ditambah dengan tidak adanya fasilitas yang memadai dari negara. Seharusnya pemerintah tidak memberikan toleransi terhadap pengguna obat-obatan dan penggunanya.

Lembaga masyarakat sipil telah mengajukan amandemen undang-undang yang akan menghilangkan ancaman penjara, dan membuat ketentuan bagi keluarga yang menderita. RUU telah disahkan Dewan Legislatif dan sedang menunggu persetujuan dari Presiden Abbas, yang telah menunda keputusan untuk dua tahun terakhir.

Mengatasi pasokan narkoba ke Palestina menjadi masalah yang rumit, mengingat kurangnya otonomi di sekitar Yerusalem. Ini adalah kepercayaan kalangan Palestina bahwa pemerintah Israel sengaja mendorong kecanduan narkoba pada orang Arab, dalam upaya konspirasi untuk merusak aspirasi dan moral mereka.

Majed Alloush mengakui perannya masih sangat kecil mengatasi kondisi yang ada, tetapi ia ingin bersama dengan masyarakat mengambil tanggung jawab. "Kami tidak memiliki kekuasaan, tetapi dalam beberapa cara kita bisa melakukannya. Jika orang belajar untuk mengambil sampah dari jalanan, ini adalah cara untuk memenangkan kembali harga diri kita.."

Dia senang menyelamatkan nyawa, tapi tahu bahwa tanpa pergeseran sikap dari jalan dan dari pihak berwenang, dia mungkin memenangkan pertempuran tetapi kalah perang.

Aktivis dan masyarakat telah menunjukkan kepemimpinan resmi mereka telah berhasil menjauhkan rakyat dari narkoba. Pada saat kritis ketika penyakit fisik dan sosial berkembang di masyarakat luas, maka ini berarti kemenangan dan keberhasilan Israel menghancurkan rakyat Palestina.

Israel dengan sengaja memasukkan narkoba kepada penduduk Yerusalem Timur, agar mereka hancur secara pisik dan moral, dan kemudian mereka tidak ada perlawanan lagi. Begitu banyak sekarang penduduk Yerusalem Timur yang terkena norkoba Israel. (mh)

Sumber: http://www.eramuslim.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Aktivis Palestina Menyelamatkan Rakyat Yerusalem Timur"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments