Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Irak adalah negeri yang terkenal dari zaman dulu hingga sekarang. Negeri yang dulu dikenal dengan daerah Mesopotamia ini tak pernah lepas dari perebutan kekuasaan para pemimpin dunia. Sebenarnya apa yang ada di Irak? kenapa negeri ini menjadi rebutan, apakah yang ada di sana? Kunci apa yang ingin di cari di Irak? adakah suatu gerbang atau kunci gembok suatu gerbang yang tersimpan di Irak?

Bukti historis yang berhasil di liput di tanah Mesopotamia ini :

2003 M - Operasi Pembebasan Irak

Perang di Irak (Google)
Kepresidenan Saddam Hussein di Irak termasuk gagal. Invasi ke Kuwait pada tahun 1990 yang berkedok Perang Teluk Persia. Setelah perang, para pejabat AS di Irak diduga melakukan pelanggaran gencatan senjata, termasuk mencari produksi senjata pemusnah massal (WMD). Dalam berurusan dengan inspektur senjata PBB, Saddam Hussein terbukti keras bersalah selama lebih dari 12 tahun. Pada tanggal 20 Maret 2003, kekuatan militer gabungan yang terdiri dari 300.000 terutama AS dan pasukan Inggris masuk ke Irak melalui Kuwait. Dalih yang dilaporkan untuk invasi ini adalah untuk mencari dan menghancurkan WMDs kimia, nuklir, dan biologis, dan melengserkan kekuasaan Saddam Hussein. Sampai saat ini, tidak ada WMDs telah ditemukan. Baghdad jatuh pada tanggal 9 April 2003. Presiden George W. Bush mengumumkan akhir operasi tempur terbesar pada tanggal 1 Mei, bagaimanapun, pasukan koalisi tetap disiagakan untuk menstabilkan negara itu, karena seringnya mengalami serangan pemberontak. Hussein akhirnya ditangkap di dekat kota kelahirannya Tikrit. Koalisi pejuang terus menghadapi perlawanan sengit. Pada bulan Maret 11 Maret 2008, lebih dari 4300 tentara Amerika dan koalisi telah tewas di Irak dengan korban sipil diperkirakan sekitar 90.000. sungguh jumlah yang fantastis.

1915 M - Pengepungan Kut-al-Amara

Dalam Perang Dunia I, Inggris sadar harus melindungi kepentingan produksi minyak Irak melawan aliansi Jerman-Turki. Pada tahun 1914, pasukan Inggris mulai mengkampanyekan Mesopotamia di Al Faw. Setelah beberapa kemenangan mudah didapat, usaha di Baghdad diluncurkan. Namun, pasukan Anglo-India, diperintahkan oleh Sir Charles Townshend, yang undermanned dan perlengkapan mereka kewalahan. Pada bulan November 1915, Inggris mendekati reruntuhan Ctesiphon, pada 20 mil tenggara Baghdad Tigris modern. Turki, di bawah Nur-ud-Din, telah menempatkan sekitar 18.000 orang yang berpengalaman dalam pembangunan dua parit di kedua sisi sungai. Turki lebih-siap menangkis serangan Inggris, yang menyeret mereka kembali menduduki Kut-al-Amara. Turki mengepung kota selama 143 hari, akhirnya memaksa Inggris untuk menyerah. 10.000 orang yang pergi ke dalam pembuangan brutal, baik hidup atau mati. Tahun berikutnya, Inggris akhirnya mengambil alih Baghdad, tetapi Pengepungan Kut-al-Amara adalah merupakan suatu kekalahan militer bagi Inggris.

1534 M - Perampasan dan Pengepungan Baghdad oleh Suleyman "Sang Magnificent"

Pada 1500-an, Dinasti Utsmani memulai usaha mereka untuk menaikan kekuasaan sebagai negara Islam besar berikutnya. Penguasa pertama adalah Sultan Selim I ("The Grim"). kemenangan-Nya di 1514 pada Pertempuran Chaldiran atas Safawi Iran membuka jalan bagi perluasan Ottoman ke Irak utara, sebagaimana Safawi telah menaklukkan Irak pada 1509. Anak Selim, Suleyman I ("the Magnificent") berhasil naik tahta pada tahun 1520, dan pada tahun 1522 mengalihkan perhatian kepada Safawi, pertama negosiasi gencatan senjata dengan Archduke Ferdinand dari Hungaria, meninggalkan dirinya bebas untuk upah yang pertama dari tiga kampanye utama melawan Persia. Pada 1534, ia mengambil kota-kota Baghdad dan sebagian besar Irak dari Persia, sebuah sukses besar, yang menyebabkan hampir empat abad pemerintahan Ottoman berkuasa penuh di Irak.

1258 M - Bangsa Mongol Mengepung Baghdad

Mesopotamia telah menjaditerkenal dan dikenal sebagai "Irak," pusat sebuah kekhalifahan Muslim terbesar. Keluarga penguasa Abbasiyah mendirikan ibukota baru di Baghdad, yang makmur. Pada awal abad 13 Masehi, pemimpin Mongol, Temujin (genghis khan), mengorganisir suku-suku Mongol menjadi serdadu tentara lebih dari 700.000 prajujurit yang kuat, dan dimulailah penaklukan atas Cina, Persia, dan Eropa Timur. Dia berganti nama sendiri Chinggis (Genghis) Khan ("Penakluk Dunia"). Pada generasi kemudian, cucunya, Hulagu, dikirim untuk menguasai sisa Asia barat daya. Pada tahun 1258, Hulagu mengepung Baghdad, kemudian ditaklukan sebagian besar, membantai sebanyak 800.000 penduduk. Dia membunuh para ulama, mendirikan piramida tengkorak mereka, dan dijalankannya khalifah al-Mutasim, penguasa Abbisid ke-37 dan akhir dari garis yang telah berlangsung 500 tahun. Irak dikurangi kebebasannya dalam menjalankan budaya suku, tidak pernah lagi kembali menjadi daerah yang menonjol di dunia.

637 M - Pertempuran Al-Qadisiyah

"The Sasanians" Persia memerintah Mesopotamia dari 224 Masehi. Mereka berkembang selama berabad-abad, tapi akhirnya menjadi terganggu karena memerangi orang-orang Roma dan perang di antara mereka sendiri. Pada akhirnya, sebuah kekuatan lahir yang mana tidak akan ada yang menjatuhkan mereka. Orang-orang Arab telah bersuku-suku, tidak terorganisir dan militernya yang primitif. Agama baru Islam, didirikan oleh Muhammad, bersatunya suku-suku. Pada 634, Arab mengkampanyekan melawan Sassanians dimulai. 18.000 suku Arab, yang dipimpin oleh Walid bin Khalid al Umum ("Pedang Islam") mencapai delta Eufrat dan mulai memerangi Iran (Persia), yang dipimpin oleh pahlawan mereka, Rustam. Pertempuran yang menentukan terjadi di Al-Qidisiyah, desa selatan Baghdad. Meskipun kalah jumlah 6-1, mengalahkan orang-orang Arab, Iran kelelahan oleh banyaknya pertempuran melawan Bizantium. Rustam terbunuh. Orang-orang Arab segera menangkap modal Sassanid di Ctesiphon, mengakhiri dinasti mereka dan memperkenalkan Islam ke wilayah tersebut.

53 SM - Pertempuran Carrhae

Marcus Licinius Crassus menjadi gubernur Suriah pada 55 SM. Sebuah triumvir dengan Pompey dan Julius Caesar, ia berusaha untuk meningkatkan reputasinya dengan menyerang Parthia Mesopotamia. Dengan tujuh legiun, sekitar 44.000 orang prajurit, ia menyeberangi Efrat. Namun, ia menyimpang dari sungai ke padang gurun terbuka. Dekat Carrhae (Harran), Partia didekati dengan 10.000 pemanah gunung. Bangsa Romawi mengadakandan melakukan keuntungan teoritis, tetapi tidak memiliki pengalaman gurun dalam peperangan (pertempuran di tengah hari pada bulan Juni ? "istilah untuk perang di musim panas"), Dan terhuyung-huyung sebelum panah Parthia, terbunuh oleh busur yang sangat banyak. Juga, komandan Parthia, Jenderal Suren, telah berpikir untuk membawa 1000 unta untuk kembali menambah pasokan pemanah dengan anak panahnya. Sekitar Roma, Partia berubah menjadi pertempuran dalam praktek sasaran berdebu. Hanya 10.000 Galia dilaporkan untuk bertahan hidup. Dalam upaya untuk menyerah, Crassus tewas. prestise Romawi jatuh di timur.

331 SM - Pertempuran Gaugamela

Pada tahun 334 SM, Alexander III ("The Great") menyeberangi Hellespont (Dardanella) dengan 7000 pasukan kavaleri dan lebih dari 30.000 infanteri. Selama ekspedisi ini, Alexander mengalahkan raja, Darius III, pada Pertempuran Issus. Darius mundur ke Dataran Gaugamela, dekat Arbela (Irbil). Di sana ia berkumpul dengan tentara yang besar dan memerintahkan dataran dibuka untuk kereta Scythed dan gajah perang. tentara Darius berdiri dalam garis besar. Alexander kalah jumlah pasukan Macedonia berusaha untuk menarik Persia jauh dari tanah telah disiapkan. Dalam melawan, kavaleri Persia dibukanya kesenjangan dalam jalur sendiri, di mana Alexander memimpin kavaleri pribadinya. Kereta Persia membebankannya pada Makedonia, yang dihasilkan dan kemudian dihancurkan mereka dengan proyektil. Pasukan elit kavaleri Alexander berbalik dan menyerang dari belakang. Ketika Darius melihat pasukannya berantakan, ia melarikan diri, mendorong mundur penuh semua pasukannya. Alexander telah mengakhiri kekaisaran Persia yang didirikan oleh Cyrus II.

1263 SM - Raja Asiria Salmaneser "Aku mengalahkan Shattuara II Hanigalbat"

Asyur dikembangkan di sekitar kota Ashur di Tigris atas, lebih lemah dibandingkan negara-negara lain yang muncul setelah dinasti Hammurabi, termasuk Kassites dan Hurrians / Mitanni. Asyur telah lama dikuasai oleh Mitanni, tapi kembali mendapatkan otonomi selama Kekaisaran Asyur. Dalam tahun kedua pemerintahan, Salmaneser "aku menyerang negara yang memisahkan diri dari Uruatru di Armenia selatan". Shattuara II Hanigalbat, memimpin pemberontakan dengan bantuan orang Het, memblokade melewati gunung dan waterholes. Dengan putus asa yang lahir dari rasa haus, orang Asyur memukul kerajaan Mitanni dan membuatnya menjadi tunduk. Setelah itu, Salmaneser mengaku telah membutakan 14.400 laki-laki, sedikit akal jahat dari perang psikologis. prasasti-Nya menyebutkan kehancurannya terlihat jelas dari sembilan candi yang diperkaya, 180 kota Hurrian, dan tentara orang Het dan Ahlamu. Jelas, orang Asyur tidak disukai.

2300 SM - Kampanye Militer Sargon yang Agung

Sargon dari Akkad mungkin telah menjadi kerajaan pertama dalam dunia-pembangun. Legenda menyatakan bahwa ia ditemukan mengambang di keranjang dan dibesarkan oleh seorang tukang kebun. Belakangan diketahui ia menjadi juru minum kepada Raja Ur-Zazaba Kish di Sumeria. Sargon naik dari ketidakjelasan untuk menggulingkan Lugalzaggisi dari Uruk, terkenal memaksa penguasa dikalahkan menjadi kuk dan membawanya ke pintu gerbang Enlil, dewa, di Nippur. Sargon juga menyerang 34 kota Sumeria. Dalam prosesnya, dia merobohkan dinding, kalah dipenjara 50 ensis (kota-negara penguasa), dan "senjata dibersihkan di laut" (Teluk Persia). Jadi kerajaan Akkadia bangkit dan tradisi militer Mesopotamia lahir.

2525 SM - Pertempuran Antara Lagash dan Umma

Pada 3000 SM, bangsa Sumeria telah berkembang menjadi peradaban paling awal Mesopotamia. Masyarakat diorganisir menjadi negara dan kota, yang berperang terus-menerus selama pengkontrolan air. Dua dari ini, Lagash dan Umma, duduk 18 mil terpisah dan feuded bagi generasi di atas daerah subur yang dikenal sebagai Gu'edena. Pada 2525, Raja Eannatum Lagash dikalahkan Umma dengan menggunakan tentara lapis baja dalam formasi barisan, dan juga kereta ditarik oleh onagers (keledai liar), penemuan sering dikreditkan ke Sumeria. Bagaimana kita tahu pertempuran ini? Hal ini direkam oleh raja pada monumen batu, "Prasasti dari Hering."

Sumber: http://www.livescience.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Irak dalam Sejarah: Perebutan Wilayah Irak Dari Masa ke Masa"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments