Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Pengadilan di Belanda telah menyatakan pemerintah Belanda bertanggung jawab atas kematian tiga orang Muslim Bosnia dalam pembantaian Srebrenica tahun 1995. Belanda harus bertanggung jawab atas "daerah aman" PBB, ketika pasukan Serbia Bosnia menyerbu pada tahun 1995, dan membunuh 8.000 pria Muslim Bosnia dan laki-laki.

Pengadilan di Den Haag memutuskan bahwa pasukan Belanda tidak harus menyerahkan tiga orang ke pasukan Serbia Bosnia. Putusan itu tak terduga, dan mungkin membuka jalan untuk klaim kompensasi lainnya. Ini sebuah keputusan yang sangat bersejarah.

Kasus ini terfokus pada tiga Bosnia (Bosnia Muslim) yang bekerja untuk pasukan Belanda, selama perang Bosnia 1992-1995, dan berada di antara ribuan orang yang berlindung di kompleks PBB, saat pasukan Serbia Bosnia yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic menyerbu Srebrenica pada 11 Juli 1995.

Dua hari kemudian, pasukan penjaga perdamaian Belanda memaksa Bosnia keluar dari kompleks. Kemudian pasukan Serbia membantai tiga orang anggota penjaga perdamaian itu.

Ini putusan bersejarah. Hal ini diyakini pertama kalinya negara telah bertanggung jawab atas tindakan pasukan yang bekerja di bawah naungan PBB. Ini bisa memiliki implikasi yang luas bagi negara-negara lain yang mungkin waspada terhadap pengiriman pasukan mereka pada misi penjaga perdamaian PBB.

Pemerintah Belanda, di mana pengadilan memutuskan terhadap pasukan mereka yang melakukan secara "kontrol efektif", dan telah diperintahkan untuk membayar kompensasi kepada penggugat.

Ini bisa membuka jalan bagi klaim kompensasi oleh para korban pembantaian Srebrenica lain, terutama mereka yang kerabat sama-sama dipaksa keluar oleh pasukan Belanda, tempat yang ditunjuk PBB sebagai tempat yang aman, tempat mereka mencari perlindungan. Tetapi, pasukan Belanda memerintahkan mereka keluar, dan kemudian dibantai oleh pasukan Serbia.

"Pengadilan memutuskan bahwa negara Belanda bertanggung jawab atas kematian orang-orang ini. Karena Dutchbat seharusnya tidak menyerahkan mereka," ujar juru bicara pengadilan.

Hakim pengadilan banding telah memerintahkan pemerintah untuk membayar kompensasi kepada kerabat korban yang tewas dalam keputusan yang bisa memiliki implikasi untuk kasus-kasus serupa terhadap negara Belanda, kata wartawan BBC Lauren Comiteau di pengadilan.

Putusan itu sebagai kejutan untuk kedua penggugat Muslim Bosnia dan pengacara pemerintah, kata wartawan kami.

Pengadilan mengatakan meskipun pasukan Belanda bekerja di bawah PBB setelah jatuhnya Srebrenica, dalam situasi yang mereka sebut "luar biasa", pemerintah Belanda menjadi lebih terlibat dengan pauskan Belanda yang seharusnya melakukanevakuasi, dan dalam arti bahwa mereka bertanggung jawab.

Pengadilan sebelumnya telah memutuskan pada 2008 bahwa negara Belanda tidak bertanggung jawab atas kematian karyawan Bosnia Dutchbat dan keluarga mereka karena tentara beroperasi di bawah mandat PBB.

Ketika pasukan Serbia Bosnia menyerbu wilayah kantong Srebrenica, Bosnia Muslim berkumpul di bawah perlindungan pasukan Belanda. Antara 4.000 dan 5.000 diizinkan masuk ke kompleks, sebuah 15.000-20.000 diperkirakan tetap berada di luar.

Hasan Nuhanovic, yang ayah dan kakaknya tewas dalam pembantaian Srebrenica: "Ini adalah giliran positif"

Dua hari kemudian, pasukan penjaga perdamaian Belanda mulai mengusir para pengungsi dari tempat perlindungan mereka, akibat adanya tekanan pasukan Serbia Bosnia.

Seorang pengacara untuk salah satu penggugat, Liesbeth Zegveld, mengatakan kepada BBC bahwa keluarga pria Bosnia lain yang telah diserahkan oleh pasukan Belanda "mungkin memiliki kesempatan yang baik untuk memenangkan kasus mereka di pengadilan Belanda". (mh/bbc)

Sumber: http://www.eramuslim.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Pengadilan Kejahatan Perang Menghukum Belanda"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments