Posted by Rifan Syambodo Categories: Label:
Sebuah laporan yang dirilis kemarin (21/7) oleh Pew Research Center menunjukkan bahwa mayoritas Muslim di beberapa negara Timur Tengah percaya bahwa serangan 11 September tidak dilakukan oleh orang Arab. Laporan yang berjudul "Muslim-Western Tensions Persist", berusaha untuk menyelidiki sikap masyarakat tentang hubungan antara dua komunitas global tersebut.


Untuk bagian dari survei yang terkait dengan serangan 11 September, tanggapan dikumpulkan dari umat Islam di Mesir, Turki, Palestina, Yordania, Libanon, Israel, Indonesia dan Pakistan.

Mayoritas responden Muslim di setiap negara-negara ini mengatakan mereka tidak percaya serangan 9/11 itu dilakukan oleh orang Arab, tingkat tertinggi berada di Mesir di mana 75 persen Muslim mengatakan mereka tidak percaya bahwa orang Arab yang bertanggung jawab, diikuti oleh 73 persen responden Muslim di Turki.

Tidak lebih dari 28 persen responden Muslim di salah satu negara-negara ini mengatakan mereka menerima bahwa serangan itu dilakukan oleh orang Arab, sesuatu yang dilihat sebagai fakta inarguable di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.

Yang lebih luas terkait hasil survei, yang merupakan bagian dari Pew Center's Global Attitudes project, menunjukkan bahwa baik opini publik Muslim dan Barat percaya bahwa hubungan antara kedua kelompok itu bermasalah. Mayoritas responden di Prancis, Jerman, Spanyol dan Inggris mengatakan bahwa hubungan Muslim-Barat buruk, sementara 48 persen orang Amerika dan 38 persen dari Rusia setuju dengan hal itu. Mayoritas yang sama dari negara-negara mayoritas Muslim yang tercantum di atas sepakat bahwa hubungan muslim dengan barat tidak harmonis.

Dua populasi itu berbagi kekhawatiran yang meluas atas pengaruh ekstremisme Islam dan kurangnya kemakmuran di negara-negara Muslim, bagaimanapun, mereka menyimpang dalam menjelaskan penyebab kondisi ini. Mayoritas (53 persen) Muslim percaya bahwa AS dan kebijakan luar negeri Barat adalah faktor kurangnya kemakmuran bagi negara-negara Muslim, sementara hanya 14 persen dari warga Barat percaya dengan teori seperti itu.

Perbedaan utama lain yang timbul dari survei adalah keunggulan identitas nasional vs agama. Di setiap negara-negara Muslim yang disurvei, dengan pengecualian Libanon dan wilayah Palestina, responden mengatakan bahwa mereka diidentifikasi sebagai Muslim pertama dan kedua kewarganegaraan mereka.

Sementara itu, mayoritas besar responden di negara-negara Barat mengatakan kebangsaan mereka yang lebih diutamakan daripada identitas agama mereka, kecuali di Amerika Serikat di mana terbagi hampir sama dari 46 persen di mana masing-masing mengatakan bahwa warga Amerika diidentifikasi pertama sebagai seorang Amerika atau pertama sebagai seorang Kristen. (fq/huffingtonpost)

Sumber: http://www.eramuslim.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Survei: Mayoritas Muslim Timur Tengah Menolak Serangan 9/11 Dilakukan Orang Arab"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments