Posted by Rifan Syambodo Categories: Label:
Pemerintah Australia baru-baru ini menerima mantan Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert dan Wakil Perdana Menteri Israel saat ini Silvan Shalom sebagai bagian dari Israel Australia Leadership Forum. Forum adalah untuk memperkuat hubungan yang sudah erat antara kedua negara. Shalom dan Olmert disambut dengan acara gala makan malam mewah di Melbourne Park Hyatt Hotel pada 19/07, dihadiri oleh Wakil Perdana Menteri Australia Julia Gillard.

Mengingat peran Olmert sebagai Perdana Menteri dalam serangan di Gaza, ia dianggap bersalah oleh banyak orang atas kejahatan perang, tetapi barangkali tidak mengherankan bahwa media Australia tampaknya ingin mengubur fakta bahwa Olmert berada di negara tersebut dan diterima oleh pemerintah dengan baik. Aktivis pro-Palestina di sisi lain berniat menahannya untuk tindakannyadan membiarkan dia tahu dia tidak diterima di kota mereka.

Beberapa kelompok, termasuk Mahasiswa untuk Palestina, Australia untuk Palestina, Federasi Mahasiswa dan Pemuda Islam Australia, dan Asosiasi Komunitas Palestina, datang bersama-sama untuk mengorganisir pertentangan melawan para penjahat perang. Sekitar 200 orang menghadiri demonstrasi berapi-api, keras dan penuh amarah di luar Park Hyatt. Mereka menampilkan sampel barang yang dilarang memasuki Gaza karena pengepungan, untuk menyoroti ditolaknya kebutuhan dasar orang-orang di Gaza.

Pidato-pidato menggemakan tentang bagaimana sifat apartheid Israel dan kenyataan hidup di bawah pendudukan. kelompok hip hop lagu berbasis Melbourne yang pro-Palestina The Brothahood menampilkan kisah tentang kehidupan di bawah pendudukan, dan rasisme di Australia. Mereka membawa plakat yang bertuliskan: "Silvan Shalom: Menteri Pencurian Tanah," "Ehud Olmert: Kriminal Perang", dan "Gillard Mengapa Anda mendukung genosida?" Mereka juga mengambil inspirasi dari pelempar sepatu Irak Muntazer al-Zaidi dan melemparkan sepatu di atas garis polisi.

Mereka mengumumkan secara terbuka bahwa mereka bergerak ke pintu samping, yang mereka temukan terbuka dan tidak diawasi. Beberapa dari mereka kemudian memutuskan untuk memasuki hotel. Polisi bergegas masuk untuk membubarkan demonstrasi dengan semprotan lada, sesuatu yang belum pernah terjadi di sebuah demonstrasi di Australia selama hampir satu dekade. Setidaknya tiga orang dilarikan ke rumah sakit untuk perawatan. Respon polisi yang luar biasa ini menyoroti jauhnya upaya negara Australia untuk mempertahankan dukungan mereka bagi Israel.

Seperti yang dilaporkan di The Jerusalem Post, pada makan malam Gillard, yang seharusnya berasal dari Partai Buruh Australia yang beraliran kiri, mengabaikan protes dan menegaskan kembali dukungannya untuk Israel. "Seperti saya katakan selama (invasi Gaza di musim dingin yang lalu), dan saya berkata lagi malam ini, Australia mendukung hak Israel untuk membela diri dan haknya untuk menentukan nasib sendiri ... pemerintah Australia adalah juara bagi pembentukan Negara Israel pada tahun 1948. Komitmen kami terhadap keamanan Israel tidak goyah sejak saat itu. Itu sebabnya kami menentang arahan darilaporan Goldstone kepada Majelis Umum PBB. "

Dukungan Australia atas kejahatan perang, sesuatu yang disponsori PBB dan disahkan seperti laporan Goldstone menemukan Israel bersalah, adalah apa yang ditentang protes itu. Protes itu adalah untuk menunjukkan kepada dunia bahwa ada orang di Australia yang menentang serangan Israel di Gaza, meningkatnya pemukiman ilegal dan pembangunan tembok apartheid, bahwa ada orang-orang yang ingin melihat hak penentuan nasib sendiri bagi bangsa Palestina .

"Kami menentang pemerintah kami yang terus mendukung Israel dalam menghadapi kekejaman ini. Sedikit semprotan merica tidak akan menghalangi kita – itu bukan apa-apa dibandingkan dengan kengerian yang dihadapi Palestina setiap hari." tulis, Frances Lewis seoarang aktivis mahasiswa yang berbasis di Melbourne.

Didampingi oleh istrinya Aliza, Olmert mengadakan tur ke Montefiore Home Sydney minggu ini. Dia memuji upaya masyarakat dalam mendirikan memiliki fasilitas perawatan seperti itu dan mengatakan kepada hadirin di Israel bahwa ada rumah-rumah serupa, tetapi itu jadi tanggung jawab Pemerintah.

Olmert mengatakan ia tidak akan membicarakan "masalah geopolitik kompleks" saat ini. Tapi dia mengatakan takdir dari Israel adalah bahwa "Yahudi akan aman dan tidak terancam seperti di masa lalu." Olmert, telah menghindari media dan hanya memberikan satu wawancara dengan Greg Sheridan, Editor Luar Negeri "The Australian". Kunjungan Olmert ke Australia adalah di bawah naungan Australia-Israel Culutral Exchange (AICE) dan akan berpartisipasi dalam briefing tingkat tinggi kepada anggota delegasi Australia ke Australia Israel Leadership Forum yang akan berlangsung di Melbourne pekan ini.

Mantan Perdana Menteri, yang menghadapi tuduhan korupsi di Israel, mengatakan kepada Sheridan bahwa ia telah menawarkan pemimpin Palestina Mahmoud Abbas "perjanjian damai yang paling luas dan komprehensif yang perdana menteri Israel pun telah menawarkan." Kesepakatan itu meliputi 94% dari Tepi Barat dan semua Gaza dan termasuk sebuah terowongan "di bawah kendali Palestina" menghubungkan Tepi Barat ke Jalur Gaza. (iw/pt/jw)

Sumber: http://suaramedia.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Acuhkan Protes, Australia Kukuh Dukung kekejian Israel"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments