Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Komandan pasukan AS dan NATO di Afghanistan pada Rabu kemarin (14/9) mengakui Taliban memperoleh kemenangan propaganda dalam serangan 20-jam mereka yang terfokus pada Kedutaan Besar AS, yang menewaskan 27 polisi, warga sipil dan gerilyawan. Tapi dia bersikeras serangan itu bukan merupakan tanda kerentanan di ibukota Afghanistan, Kabul.

Namun, kecanggihan dan kehebatan serangan itu, di mana pejuang Taliban menembakkan roket ke kompleks Kedubes AS dan mungkin serangan yang lebih besar lagi, menimbulkan keraguan baru tentang kemampuan Afghanistan untuk mengamankan negara mereka sendiri pada saat AS dan pasukan asing lainnya mulai menarik diri.

Dan serangan spektakuler di ibukota yang dilindungi saat ini semakin menjadi lebih umum dan biasa. Serangan minggu ini adalah serangan mematikan ketiga di Kabul sejak akhir Juni lalu.

Butuh waktu 20 jam sepanjang malam untuk pasukan Afghanistan, AS dan NATO untuk menghentikan perlawan enam pejuang Taliban yang bersembunyi di gedung 12 lantai di bundaran Abdul Haq.

Dari atas gedung, mereka melakukan tembakan yang jelas keKedutaan Besar AS dan kompleks NATO di dekatnya, berperang melawan pasukan Afghanistan dalam tembak-menembak yang menerangi malam dengan ledakan api dari senjata.

Pukul 9:30 pagi Rabu kemarin, Kementerian Dalam Negeri Afghanistan mengumumkan bahwa penyerang di Kabul telah terbunuh. Polisi bertepuk tangan merayakan kemenangan mereka, sementara yang lain membawa mayat enam gerilyawan menuruni tangga beton dan ditumpuk mereka ke bagian belakang ambulans yang telah menunggu.

Sebelas warga sipil Afghanistan tewas dalam pertempuran itu, lebih dari setengah dari mereka adalah anak-anak, bersama dengan lima perwira polisi Afghanistan, kata Korps Marinir AS Jenderal John Allen, komandan pasukan AS dan NATO di Afghanistan. Selain gerilyawan di dalam gedung, empat penyerang lainnya terbunuh sebagai pembom bunuh diri dalam serangan terkoordinasi di beberapa wilayah Kabul - tiga dari mereka tewas oleh polisi sebelum mereka bisa meledakkan bahan peledak mereka.

Allen mengatakan bahwa serangan itu tidak berdampak pada operasi dan tidak berarti bahwa pasukan keamanan Afghanistan tidak melakukan pekerjaan mereka. Namun, ia mengatakan bahwa serangan ke Kabul mereka memberikan kemenangan propaganda untuk Taliban. (fq/ap)

Sumber: http://www.eramuslim.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "AS: Serangan ke Kabul Merupakan Kemenangan Propaganda Taliban"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments