Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Sebelum Ji Chang menjadi Raja Wen di negara Zhou, ia seorang bangsawan. Suatu hari ia pergi ke pedesaan ditemani oleh pejabat yang bekerja untuknya dan melihat tulang-tulang orang mati di tanah. Dia segera memerintahkan tulang-tulang dikubur dengan baik.

Seorang petugas mengatakan, "Tidak ada yang tahu tulang-tulang ini milik siapa. Mengapa repot? " Raja Wen menjawab," Kepala negara adalah juga pemilik negara. Tulang-tulang ini muncul di tanah di bawah kekuasaan saya. Oleh karena itu, saya bertanggung jawab menyediakan penguburan yang layak. Ini akan menjadi tidak manusiawi jika tidak melakukannya. "


Warga lainnya, yang mendengar apa yang telah dilakukan Raja Wen, mengatakan, "Jika dia bersedia merawat orang mati, ia pasti peduli orang hidup.".

Kisah perbuatan Raja Wen menyebar ke banyak bangsawan yang memutuskan untuk menyatakan kesetiaan kepadanya. Jumlah bangsawan yang bergabung dengan Raja Wen melebihi 40 dan wilayah Raja Wen meliputi dua pertiga wilayah pada waktu itu. Cerita ini menunjukkan bahwa seorang penguasa yang sukses harus menjadi orang yang murah hati dan pemerintahannya harus menjunjung standar etika yang tinggi. Oleh karena itu, sejarawan menganggap Kaisar Wen sebagai contoh bagi orang lain dalam kekuasaan.

Tiongkok memiliki sejarah panjang dan beraneka ragam. Sepanjang sejarah Tiongkok bahwa keyakinan yang paling penting untuk penguasa adalah mencintai dan merawat rakyatnya. Dia harus melaksanakan kebajikan dan mendapatkan dukungan dari rakyatnya. Namun, ini hanya dapat dicapai jika penguasa mempunyai karakter baik hati. Dengan demikian, karakter pribadi penguasa adalah sangat penting. Sebagai penguasa sebuah negara, jika dia tidak bisa menetapkan kebijakan baik hati untuk membantu orang, ia tidak akan dianggap sukses atau penguasa yang bijaksana. Karena alasan ini semua pemimpin sepanjang sejarah Tiongkok dibedakan kultivasi karakter mereka dan implementasi kebijakan baik hati.

Saat ini, penguasa di Tiongkok benar-benar berbeda dari semua penguasa dalam sejarah. Partai Komunis China (PKC) tidak menerima keberadaan Tuhan. Alih-alih melaksanakan kebijakan kebajikan, PKC mendorong pertempuran melawan alam, melawan lingkungan, dan terhadap orang yang tidak setuju dengan kebijakannya. Selama 60 tahun terakhir, kebijakan seperti kebencian telah menyebabkan sedikitnya 80 juta kematian rakyat China secara tak wajar (dibunuh). Selama lebih dari satu dekade PKC telah menganiaya rakyatnya yang berlatih Falun Gong untuk menjadi manusia yang Sejati-Baik-Sabar. Hal ini diyakini bahwa hari-hari PKC tinggal beberapa saat karena kejahatan keji tersebut. (Erabaru/art)

Sumber: http://erabaru.net
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Rakyat Menghormati Raja Wen Karena Dia Peduli Bahkan Kepada Orang Mati"

Posting Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments