Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Jumlah demonstran yang tewas selama aksi di Suriah sudah lebih 2.000, dan sekarang Suriah menghadapi tekanan internasional, dan dikucilkan oleh negara-negara Arab tetangganya.

Suriah menentang isolasi Arab dan kemarahan internasional yang memuncak pada Senin, ketika pasukan keamanan yang loyal kepada Presiden Bashar al-Assad melakukan pembantaian massal terhadap para demonstran pro-demokrasi di seluruh negeri itu. Gerakan rakyat yang berlanjut diseantero Suriah itu menuntut pengunduran diri Presiden Basar al-Assad.

Menlu AS, Hillary Clinton, mendesak al-Assad untuk menarik pasukannya kembali ke barak dan melepaskan semua tahanan, ujar Clinton. Sementara itu, Arab Saudi yang menjadi lokomotif negara-negara telah mengeluarkan pernyataan resmi, di m ana Raja Abdullah mengutuk tindakan kekerasan yang dilakukan militer Suriah.

Laporan dari Deir al-Zor menjelaskan di mana pasukan militer Suriah dengan menggunakan artileri berat, senjata mesint dan api penembak jitu yang ditempatkan diatas di atap, serta agen intelijen melakukan penangkapan massal di kota utara dan timur. Pada hari Minggu, 42 orang tewas di sana, dan jumlah korban yang tewas telah mendekati i 2.000 demonstran.

Di Hama, pasukan keamanan dilaporkan telah dikerahkan, dan sebuah senjata anti-pesawat digunakan untuk menembak warga sipil, kata para diplomat. Video dari seluruh negeri konon menunjukkan tembakan, dan mayat-mayat berada di mana-mana akibat kekerasan selama akhir pekan. Tiga orang dilaporkan telah ditembak saat pemakaman di Deraa.

Dalam perkembangan politik, al-Assad mengumumkan penggantian menteri pertahanannya, Habib Ali, seorang Alawiyyin (Syiah) dan digantikan oleh Kepala Staf Angkatan Darat, Daoud Rajha, seorang Kristen. Analis mengatakan langkah tersebut tampaknya dimaksudkan untuk menekankan klaim rezim untuk membela semua warga negara Suriah terhadap konflik sektarian itu, dan Assad ingin membuktikan dirinya sedang memerangi ekstrimis Islam.

TV Negara pergantian Menteri Pertahanan Jenderal Habib, karena faktor kesehatan yang memburuk dan keputusan menggantikan diambil setelah konsultasi dengan presiden.

Media Suriah mencemooh Arab Saudi dan negara-negara Teluk yang memprotes kekerasan, dan menarik duta besar mereka dari Damaskus. Kantor berita Sana mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya sebagai menyatakan "menyesal" bahwa negara-negara Arab telah "benar-benar mengabaikan fakta-fakta tentang pembunuhan dan sabotase yang dilakukan oleh kelompok teroris bersenjata".

Kuwait dan Bahrain mengikuti Saudi menarik duta besar mereka dari Suriah untuk konsultasi.

Pada Minggu, Raja Abdullah dari Arab Saudi mengutuk tindakan keras melalui sebuah pidato yang disebut sebagai sejarah, tapi sebagian besar diplomat barat mengatakan, karena tekanan AS. Inggris juga telah melobi Saudi dan negara-negara Arab lainnya, yang jarang mengkritik satu sama lain di depan umum, untuk menarik duta besar mereka dari Suriah.

Pada hari Minggu Liga Arab, yang mewakili semua negara Arab, pertama kalinya meminta pihak berwenang Suriah untuk menghentikan tindak kekerasan terhadap warga sipil.

Diplomat Inggris mengatakan mereka khawatir dengan penangkapan seorang tokoh oposisi terkemuka, Walid al-Buni, dan anak-anaknya, karena mengambil bagian dalam konferensi oposisi. Seorang manusia terkemuka pengacara hak juga dilaporkan ditahan.

Communications merata dan rincian lengkap, tapi Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia dikutip penduduk di Deir al-Zor yang mengatakan bahwa pasukan keamanan telah menembak mati seorang ibu dan dua anaknya yang berusaha melarikan.

"Tentara membuka tembakan dengan senapan mesin dan senjata berat di al-Joura. Pasukan keamanan kemudian melakukan pencarian, dan meneror warga.," Kata seorang aktivis di kota AFP. Orang-orang dikatakan terlalu takut untuk mengambil yang terluka ke rumah sakit pemerintah, bukannya memperlakukan mereka di rumah atau di rumah sakit darurat.

Tentara juga memasuki sebuah Maarat Nu'man di provinsi utara Idlib di fajar hari Senin, kata aktivis oposisi.

Menteri Luar Negeri Turki, Ahmet Davutoglu, akan bertemu Assad di Damaskus pada Selasa dan akan membawa pesan Clinton ke Assad untuk melepaskan semua pengunjuk rasa ditahan, membentuk pemerintah baru dan menarik tentara kembali ke barak, media Turki melaporkan.

William Hague, menteri luar negeri, mengutuk aksi kekerasan terbaru terhadap Suriah. "Kebrutalan ini mengekspos klaim rezim berkomitmen untuk proses reformasi sebagai pura-pura", tegasnya dalam sebuah pernyataan. (mh/wb)

Sumber: http://www.eramuslim.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "2000 Pengunjuk Rasa Tewas Dibantai Rezim Al-Assad"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments