Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
China sekarang mampu menghalangi militer asing dari membantu Taiwan jika kedua belah pihak harus berperang, Departemen Pertahanan Nasional Taiwan mengatakan dalam sebuah laporan yang menyoroti penumpukan militer Beijing yang dengan cepat terus menerus terhadap pulau tersebut meskipun hubungan komersial dan politik juga meningkat.

Dalam edisi terbaru dari tinjauan militer dua tahunan, yang dikeluarkan hari Selasa lalu, kementerian Taiwan berkata China sedang meningkatkan jumlah rudal yang ditujukan pada Taiwan, yang mengatakan sekarang ada total sekitar 1.500. Dikatakan bahwa sikap militer Beijing terhadap Taiwan telah menghambat upaya-upaya untuk membangun rasa saling percaya atau kerja sama antara kedua belah pihak.

Pejabat Taiwan mengatakan dari 1.000 sampai 1.500 rudal jangka pendek dan jarak menengah dikerahkan untuk memukul pulau yang hanya berjarak 160 km (100 mil) tersebut.

"Kami belum mampu membuat kemajuan dalam langkah pembangunan kepercayaan karena China belum melepaskan ide-ide untuk menggunakan kekerasan terhadap Taiwan," kata kementerian.

Dalam wawancara dengan Reuters pada hari Senin, Presiden Taiwan Ma Ying-jeou juga mendesak China untuk melakukan potongan peningkatan jumlah rudal yang ditujukan kepada Taiwan, sebuah isu yang dapat mengancam hubungan perdagangan senilai $ 130 miliar.

Taiwan dan China berkuasa secara terpisah sejak mereka memecah di tengah perang sipil 60 tahun yang lalu, namun Beijing mengklaim pulau yang dipimpin secara demokratis itu sebagai bagian dari wilayahnya dan menegaskan Taiwan akhirnya harus menyatukan dengan daratan China.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah China telah menahan ancaman untuk menggunakan kekerasan terhadap Taiwan untuk mencegah kemerdekaan permanen, tetapi belum menolak penggunaan kekerasan dan terus melakukan penumpukan militer yang sebagian ditujukan pada mempersiapkan diri untuk setiap kemungkinan konflik atas Taiwan.

Sementara itu, hubungan kedua negara secara keseluruhan telah meningkat secara signifikan selama 17 bulan ini, sejak Ma Ying-jeou menjabat berjanji untuk mengakhiri permusuhan yang telah lama dengan China. Kedua belah pihak sejak itu meluncurkan penerbangan langsung komersial reguler pertama mereka, dan menegosiasikan kemungkinan perjanjian perdagangan bebas.

Juru bicara untuk China di Kantor Urusan Taiwan dan Departemen Pertahanan Nasional tidak dapat dihubungi untuk berkomentar. Para pejabat China sebelumnya mengatakan bahwa langkah-langkah pembangunan kepercayaan hanya mungkin jika Taiwan mnyetujui bahwa negara itu adalah bagian dari "satu China."

AS, meskipun tidak mempertahankan hubungan diplomatik dengan Taiwan, adalah rekan internasional yang paling penting negara kepulauan itu. AS pada tahun 1979 diwajibkan oleh Undang-Undang Hubungan Taiwan untuk membantu menyediakan senjata pertahanan ke Taiwan, dan AS bisa menjadi penengah jika China menyerang pulau itu.

Taiwan juga berusaha untuk membeli lebih banyak senjata dari AS.

Sementara kemampuan militer China telah berkembang dengan konstan, laporan Selasa adalah yang pertama oleh Kementerian Taiwan yang secara terang-terangan menyatakan bahwa Beijing sekarang memiliki kemampuan untuk menangkis intervensi asing.

Alexander Huang, seorang profesor studi strategis di Universitas Tamkang di Taipei, mengatakan bagian dari strategi Beijing adalah untuk membuat para pemimpin Taiwan lebih liat dengan meyakinkan mereka "bahwa militer asing akan begitu takut membantu Taiwan".

China telah mengklaim kedaulatan atas Taiwan sejak 1949, ketika pasukan Mao Zedong memenangkan perang sipil China dan partai Nasionalis Chiang Kai-shek (KMT) melarikan diri ke pulau itu.

Beijing telah bersumpah untuk membawa Taiwan di bawah kekuasaannya, dengan kekerasan jika perlu, mendorong pasukan Taiwan siaga selama 60 tahun. (iw/wsj/rt)

Sumber: http://suaramedia.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

1 Response to Timbunan Ribuan Misil China Bikin Taiwan Makin Was-was

14 Oktober 2016 18.29

Taiwan harus bersiap menghadapi serangan Cina

Posting Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments