Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
David Cameron akan mendirikan sebuah "kabinet perang" untuk menangani konflik Afghan jika ia memenangkan pemilihan umum, para pemimpin Tory mengungkapkannya hari ini.

Grup terpilih itu terdiri atas menteri-menteri, kepala tentara dan tokoh-tokoh intelijen kunci akan bertemu "dari menit pertama, jam pertama, hari pertama ketika saya berjalan melewati pintu Downing Street jika saya terpilih", Cameron mengatakan kepada The Sun ketika ia menjelaskan 10 tugas utama yang Tory janjikan akan dilakukan jika mereka membentuk pemerintah setelah pemilihan umum berikutnya.

"Militer kita sedang berperang di Afghanistan, tapi terus terang saja, Whitehall tidak," kata Cameron. Pemimpin Konservatif ini mengatakan pasukan Inggris "harus berhasil" dalam konflik dan mengirim lebih banyak tentara adalah "jawaban potensial".

Dia juga menuduh Partai Buruh memiliki sebuah "sikap biasa untuk campur tangan di seluruh dunia".

Britania memiliki sekitar 9.000 personel di Afghanistan. Sebanyak 218 tewas sejak operasi dimulai pada 2001.

Komentar Cameron datang sebagai bagian atas komandan NATO yang tiba di Afghanistan memperingatkan bahwa kesuksesan dalam melawan Taliban tidak dapat diterima begitu saja dan waktunya sudah hampir habis.

Jendral AS Stanley McChrystal mengatakan situasi di negara ini serius - dan dalam beberapa hal memburuk - dengan meningkatnya kekerasan dan perlawanan yang berkembang.

Berbicara di London kemarin, dia mengatakan koalisi internasional menghadapi masalah kecuali mereka mampu untuk memadukan sumber daya dengan benar siap untuk berkomitmen terhadap konflik tersebut dengan tujuan yang hendak dicapai.

McChrystal telah mengajukan rencana untuk merombak strategi internasional di Afghanistan, termasuk permintaan untuk 40.000 pasukan tambahan.

Bob Ainsworth, menteri pertahanan, mengatakan ia hanya akan melakukan penambahan lebih banyak pasukan Inggris dalam konflik itu hanya jika ia bisa yakin bahwa mereka akan memiliki semua peralatan yang diperlukan untuk tugas itu.

Dia berkata: "Kami akan mengambil keputusan-keputusan tersebut sebagai sebuah aliansi, meskipun Inggris tidak dapat membiarkan penempatan pasukannya melampaui pasokan peralatan yang memungkinkan bagi mereka untuk melakukan pekerjaan mereka dan meminimalkan risiko yang mereka hadapi.

"Sebelum saya menyetujui setiap peningkatan dalam jumlah pasukan, saya harus yakin bahwa keseimbangan resiko dapat diterima dengan mengevaluasi kapasitas rantai suplai untuk dapat melengkapi dengan layak jumlah kekuatan yang meningkat tersebut."

Cameron bersumpah untuk memastikan pasukan dilengkapi dengan baik untuk melakukan pekerjaan mereka sebagai bagian dari komitmen partai perjanjian militer, kewajiban timbal balik antara bangsa dan angkatan bersenjata.

Janji lain termasuk bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk membekukan dewan pajak untuk dua tahun - pertama kali diumumkan tahun lalu - dan suspensi dari ratifikasi perjanjian Lisbon jika belum berlaku pada saat pemilihan umum berikutnya.

Polling memperlihatkan bahwa Irlandia bersiap-siap untuk sebuah pemberian suara 'ya' dalam referendum mengenai perjanjian tersebut hari ini.(iw/gd)

Sumber: http://suaramedia.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Konservatif Inggris Dirikan "Kabinet Perang" Khusus Afghanistan"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments