Posted by Rifan Syambodo Categories: Label: ,
Seorang mantan menteri Partai Buruh telah menyerukan untuk ditariknya sebagian besar pasukan Inggris dari Afghanistan.

Kim Howells, ketua komite intelijen dan keamanan, mengatakan dana perang harus dialihkan untuk mengamankan Inggris daripada harus menurunkan ribuan pasukan ke medan perang Afghanistan.

Menulis di koran Guardian dalam kapasitas pribadi, katanya setelah tujuh tahun berlalu, dukungan untuk perang mulai memudar.

Namun, Kementerian Pertahanan (MoD) mengatakan mengamankan perbatasan Afghanistan sangat penting bagi keamanan Inggris.

Seorang jurubicara MoD mengatakan bahwa itu "penting untuk Inggris bahwa Afghanistan menjadi negara yang stabil dan aman yang mampu menekan kekerasan ekstremisme di perbatasannya".

"Keamanan Inggris sendiri berada dalam resiko jika kita sekali lagi membiarkan Afghanistan untuk menjadi tempat yang aman bagi teroris," tambahnya.

Howells, yang mendukung perang ketika itu dimulai pada tahun 2001, mengatakan kesempatan yang diberikan kepada Afghanistan untuk menangani masalah-masalah di negeri itu "umumnya telah disia-siakan".

Sementara itu, ia mengatakan orang-orang Inggris semakin mempertanyakan apakah pengiriman tentara, yang memakan nyawa prajurit itu sendiri dan dompet publik, adalah cara paling efektif untuk mencegah "pembunuhan teroris di Inggris".

Tapi dia mengakui bahwa pergeseran taktik akan berarti menjadi "pengawasan yang lebih intrusif di komunitas tertentu" di Inggris.

"Mungkin, seperti saya, mereka mempertimbangkan bahwa mungkin ada alternatif yang lebih efektif untuk penempatan pasukan dan bertanya-tanya mengapa ada sedikit diskusi tentang mereka, kecuali yang biasanya; 'jika kita baik kepada para pejuang, mereka mungkin baik kepada kita'," tulisnya.

Jumlah personil militer Inggris tewas pada operasi di Afghanistan sejak 2001 mencapai 224.

Tahun ini, penyebaran Inggris meningkat dari 8.000 menjadi lebih dari 9.000, sumbangan terbesar kedua ke Pasukan Bantuan Keamanan Internasional di negara ini.

Howells mengatakan tujuh tahun keterlibatan militer telah menundukkan kegiatan al-Qaeda di Afghanistan tapi tidak menghancurkan organisasi atau pemimpinnya, Osama bin Laden. Itu juga tidak berurusan dengan "Pelindung Al-Qaeda, Taliban," katanya.

Dia mengatakan pengeluaran pemerintah kontra-terorisme harus berpaling dari Afghanistan untuk tanah air.

"Akan lebih baik ... untuk membawa pulang sebagian besar laki-laki dan perempuan kita dan berkonsentrasi pada penggunaan uang yang disimpan untuk mengamankan perbatasan kita sendiri, mengumpulkan intelijen tentang kegiatan teroris di Inggris, memperluas operasi-operasi intelijen luar negeri," tulisnya di koran.

Dia mengatakan bekerja sama dengan badan intelijen asing dan menangkal propaganda dari orang-orang yang mendorong terorisme juga harus diprioritaskan.

Anggota Parlemen untuk Pontypridd, mantan Menteri Luar Negeri, mengakui bahwa langkah seperti itu akan memerlukan "penemuan diri kembali secara diplomatis dan militer", termasuk bernegosiasi ulang dalam perjanjian internasional.

Itu juga berarti pengawasan yang "intrusif" dalam Inggris, lebih banyak petugas polisi dan petugas perbatasan dan pemeriksaan ulang pengaturan yang memungkinkan pergerakan bebas di Uni Eropa.

"Hidup di Inggris harus berubah," katanya.

"Beberapa perubahan ini akan menciptakan oposisi besar," katanya, "tetapi banyak dari mereka akan disambut."

Dia mengatakan, pergeseran opini publik Inggris datang pada saat operasi sedang tumbuh, dengan komandan AS meminta lebih banyak tentara.

Sebuah fase penarikan pasukan dari provinsi Helmand, di mana sebagian besar pasukan Inggris ditempatkan, yang terencana dengan baik itu diperlukan katanya. (iw/bbc)

Sumber: http://suaramedia.com
Share to Lintas BeritaShare to infoGueKaskus

No Response to "Pasukan Inggris Didesak Tinggalkan Afghanistan"

Poskan Komentar

  • RSS
  • Facebook
  • Twitter
  • Promote Your Blog

Recent Posts

Recent Comments